Senin, 17 Februari 2014

We Must See That Dragon!! Part 1

Just Do It
-Nike-

            Haaaaaai really really long time no see…gw udah nggak yakin sebenernya blog ini bakal berkolaborasi dalam hidup gw lagi, tapi ada someone really special yang bikin gw mau beberes sarana pamer gw yang satu ini waktu itu (skrg udah jadi someone specialnya orang lain) dan ngedorong gw buat nulis lagi, yah semoga sih kemampuan menulis gw nggak menurun amat meski kemampuan menulis gw emang nggak pernah naek.
            Pernah gak sih lo ke suatu tempat yang sebenernya sama sekali nggak pengen lo tuju tapi tetiba pengen bgt lo tuju? Yap kali ini ajang pamer gw bakal ngebawa lo semua yang ngebaca tulisan gw ini menuju ke Timur Indonesia!!!
Ini pertama kalinya gw menuju Indonesia bagian Timur yang sebenernya klo sekarang ini sih udah dua kali muahahahaha *diarakmassa* *dikalunginban*, ehm…jujur sbnernya ini sama sekali nggak gw sangka gw bisa sampai ke Timur Indonesia, berawal dari dari rasa penasaran dan rasa ingin menemukan petualangan baru yang tinggi, akhirnya menuju ke Timur Indonesia untuk menjumpai legenda dunia bernama Komodo ini pun bisa terwujud dengan sejumlah tenaga dan segumpal harta yang gw miliki bersama 2 sohib gw, Eaz dan Nando.
            Berawal dari obrolan kawan baru yang gw di temuin di Bali bernama Ozi, rencana liburan gw selama 6 hari di Bali ini berantakan, total. Ozi tanpa basa-basi ngajakin gw bertiga buat ngemping (Kemping, dalam kasus kali ini = nginep di pantai pakai tenda) di Gili Trawangan*. Tanpa sungkan gw bertiga pun meng-iya-kan ajakan Ozi tersebut. Sampai di Gili Trawangan, ternyata Ozi dan kawan-kawan lainnya punya rencana yang lebih besar dari sekedar ngemping!! Mereka akan sailing ( berlayar, dalam kasus ini = berlayar selama 4 hari 4 malam di atas kapal semi phinisi) dari Lombok sampai ke Flores. Meski harus ngebayar mahal, gw bertiga sempet ngiler denger cerita si Ozi apa-apa yang bakal di laluinnya nanti pas sailing, yang paling bikin gw bertiga ngiler adalah pas Ozi bilang kalo mereka bakal lihat Komodo!!! Binnatang yang cuma ada di Indonesia dan hanya ada di sekitaran Pulau Komodo!! Cih, ngelihat keduitan kita (baca: keuangan) kita bertiga sama sekali nggak cukup buat ngiku Ozi dan kawan-kawan untuk sailing, akhirnya gw bertiga cuma bisa ngelap iler.

            Obrolan iseng gw, Eaz dan Nando siang itu, entah siapa yang pertama ngomong kalo kita bisa lihat Komodo juga, tapi lewat jalur overland (jalur darat) itu sungguh bodoh. Gw bertiga dengan tololnya akhirnya mutusin buat pergi menemui Komodo dengan asumsi budget buat foya-foya di Bali selama 6 hari cukup buat ngebiayain perjalanan bertemu Komodo ini. Disinilah liburan 6 hari gw bertiga di Bali tambah hancur berantakan MAHA TOTAL karena dengan itu kita bertiga harus ngerelain tiket pesawat pulang ke Jakarta.
            Dengan riset yyang sangat minim tentang menuju Pulau Komodo, yang ada di otak kita bertiga “Yang penting kita sampek ke Labuhan Bajo dulu, cara liat Komodonya, kita cari tau lagi disana.” Dengan ketampanan dan keyakinan yang udah bulat, kita bertiga pun membeli tiket bis menuju Labuhan Bajo dari Pelabuhan Bangsal di Lombok, tentu setelah tawar menawar yang keras dan alot kita bertiga berhasil dapet tiket dengan harga miring dengan janji si calo “Udah include semua bang ini, abang tinggal duduk manis, tiket ferry penyebrangan jg udah termasuk.” Well gw bertiga pun tenang.
            Beberapa jam berselang, gw bertiga menunggu dengan sabarnya travel yang akan mengantar kami ke Mataram terisi penuh di terminal Bangsal. Travel ini yang akan mengantar kami ke Terminal Mandalika di Mataram, di mana bus yang akan mengangkut kami ke Bima, NTB bertengger dengan tampannya. Gw di kasih info kalo nanti sampe di Terminal Dara, Bima kita bakal di transfer lagi ke bus selanjutnya yang akan membawa kami menuju Labuhan Bajo, Flores. Oiya, ketika sampe di Terminal Mandalika, gw bertiga sempet ketemu dengan calo yang ngebawa tamu untuk naik Rinjani, dengan gaya khas calo yang sok kenal, doi nyamperin gw nertiga dan nawarin paket yang doi tawarin ke tamu-tamu yang lain. “Bang, ikut lah paket kami, saya kasih setengah harga bang, lihat itu bule-bule di sana, mereka kami kasih harga 2 kali harga yang saya kasih abang, ayo lah bang!” kata si calo sambil nunjuk bule yang dia maksud. “Ngapain abang-abang ini ke Timur sana, di sana orangnya jahat-jahat!!” lanjutnya. DEG!! Gw bertiga sempet agak syok sih dibilang orang timur jahat-jahat, entah apa maksud dari jahat tersebut, tapi gw ngerasa nggak nyaman ketika si calo itu nge-judge sedemikian rupa, gw speechless dengernya. Tapi karena tiket ke Timur udah di tangan, akhirnya gw bertiga ngejauh dari si calo, dan mau ngebuktiin kata-kata si calo itu bener apa nggak, nanti, di bagian Timur Indonesia.

            Akhirnya bus yang ngebawa gw dan kawan-kawan dari Terminal Mandalika ke Bima ini berangkat setelah semua penumpang naik dan duduk si kursi nyamannya masing-masing. Kalo ga salah inget, bus ini akan melaju di sepanjang jalur Nusa Tenggara Barat selama 18-20 jam. Yap, hampir selama perjalanan gw habiskan dengan tidur, lihat pemandangan, beol, tidur, foto-foto, tidur, minum aer, tidur dan begitulah pola gw selama di bus. Di tengah perjalanan sering kali bus berhenti untuk naikin dan nurunin penumpang, suatu kali bus berhenti buat naikin penumpang, agak lama bus ini berhenti, gw pikir karena tawar menawar harga yang jadi kebiasaan penumpang yang naik di tengah jalan, tapi ternyata bukan, penumpang yang baru naik ini mulai kelihatan menaiki bus ini dengan membawa beberapa kerdus berukuran sedang yang sangat hati-hati doi ngebawanya. Doi ngelewatin kursi gw dan gw baru tau kerdus-kerdus yang di bawa itu berisi apaan pas doi ngelewatin gw!!! ITU KERDUS ISINYA PIYIK!! IYA PIYIK!! ANAK AYAM!! Gw sadar karena gw nyium bau yang familiar keluar dari kerdus2 itu, yang gw yakin bau anak ayam yang di lahirin di NTB ga akan ada bedanya sama bau anak ayam yang dilahirin di Jawa!! And I realize, I’m in some seriously shit right now T_T. gw sih kasian sama anak-anak ayam tak berdosa itu di dalem bus ini, di samping gw kasian sama penumpang lain dan gw sendiri, anak ayam ini di semprotin parfum sama penumpang yang ada di deket anak-anak ayam itu, gw gamau tau nasib anak-anak ayam itu, gw gatau apakah anak-anak ayam itu akan mencapai masa pubernya, gw gatau apakah anak-anak ayam itu akan ngerasain indahnya masa SMA, cuma ayam dan tuhan yang tahu. Yah sisa perjalanan gw di iringi suara anak ayam dengan slayer menutup rapat hidung dan mulut gw untuk meredam antara bau parfum-parfum yang di semprot dan bau ketek anak-anak ayam tersebut.

To be continued in part 2…


1 komentar :

  1. mana lanjutannya?
    ditunggu lanjutannya ya :)

    BalasHapus